Pengungsi Mulai Berkurang di Mamuju

MAMUJU, Deskriptif.co.id – Jelang dua pekan penanganan dampak gempa sulbar di masa transisi darurat, jumlah pengungsi di Kabupaten Mamuju menunjukkan pengurangan yang cukup signifikan.

Sejumlah warga yang berada di titik-titik pengungsian berangsur angsur mulai memilih untuk kembali ke rumah.

Dibanding dengan pada hari pertama masa transisi darurat, 5 Februari 2021, yang berjumlah 40.974 orang. Per Selasa, 16 Februari 2021, jumlah pengungsi di Kabupaten Mamuju berkurang 4.027 menjadi 36.947 orang yang berada di 194 titik pengungsian.

Pengungsi di Kabupaten mamuju tersebar di Kecamatan Tappalang, Tappalang Barat, Simboro, Mamuju, Kalukku, dan Kecamatan Papalang. Khusus Kecamatan Bala Balakang, per tanggal 9 sudah tidak terdapat titik pengungsian.

Koordinator Bidang Mitigas Gempa Bumi dan Tsunami Badan Metereologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Daryono menanggapi mulai berkurangnya pengungsi di titik pengungsian mengatakan, berdasarkan analisa dengan sejumlah indikator, kondisi Sulbar memang sudah relatif aman.

Meski demikian, ketika diminta menyarankan agar pengungsi kembali ke rumah. Sudaryono enggan berkomentar lebih jauh.

“Kami sudah mengatakan, berdasarkan analisa sudah relative aman. Tetapi karena kami tak punya rakyat, kami tak berhak untuk menyarankan atau merekomendasikan agar pengungsi kembali ke rumah. Soal itu tentu diserahkan kepada pemda masing masing” sebut Daryono.

Ditemui di Pos Komando Transisi Darurat, Kepala Bidang Data Informasi dan Humas Pos Komando Transisi Darurat, Safaruddin mengatakan, terkait pengungsi, beberapa waktu lalu BNPB telah menyatakan persoalan pengungsi gempa sulbar ditarget berakhir di pertengahan tahun. Diharapkan bisa lebih cepat bisa tetapi tidak menutup kemungkinan lebih lama.

“Beresiko untuk menginstruksikan pengungsi pulang kerumah. Selain masih banyak warga yang rumahnya rusak berat. Tidak sedikit pula warga yang mengalami trauma dan mengkuatirkan keselamatan anak-anak jika mereka kembali ke rumah. Tetapi bagi yang rumahnya masih layak, atau tidak rusak selalu akan kami himbau untuk kembali. Dan kalau pun masih kuatir, bisa dengan bertenda di depan atau sekitar rumah” kata Safaruddin, Kamis, 18 Februari 2021.

Terkait, gempa susulan yang dikuatirkan banyak pihak, Safaruddin mengharapkan masyarakat Sulbar agar lebih meningkatkan pengetahuan atau wawasan tentang kebencanaan.

Sebab, bagaimanapun juga, kata Safaruddin Sulbar sudah ditakdirkan berada di daerah rawan gempa. Sehingga selalu dalam kondisi siap siaga terhadap bencana untuk meminimalisir resiko yang bisa timbul adalah jawaban dari kondisi ini.

“Bahkan BMKG atau ahli sekalipun tak ada yang bisa memprediksi kapan waktunya gempa itu terjadi. Jadi, yang kita bisa lakukan adalah senantiasa siap siaga. Dan yang paling penting, tidak lupa mengencangkan doa dan ibadah, semoga daerah kita terhindar dari dampak bencana,” pungkasnya.(hn)

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Mengaku Salah, Gubernur Diminta Proses Pencopotan Kadispora Sulbar

Mamuju, Deskriptif.co.id – Aliansi Pemerhati Keadilan Generasi Muda Provinsi Sulbar, menindaklanjuti tuntutan yang telah disodorkan dalam gerakan aksi 2 Agustus 2021, diantaranya pencopotan, Kadispora Sulbar dan Kabid Kepemudaan. Hal itu diungkapkan Koordinator Aliansi, Sofliadi. Berdasarkan pertemuan massa aksi yang difasilitasi ketua DPRD Sulbar Sitti Suraidah Suhardi yang juga dihadiri pihak Komisi IV, menghadirkan Kadispora Sulbar […]

Bagikan

11 Pejabat Dirotasi, Ini Pesan Kakanwil Kemenag Sulbar

Mamuju, Deskriptif.co.id – Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag) Sulawesi Barat (Sulbar) melaksanakan pelantikan dan pengambilan sumpah 11 pejabat administrator dilingkungannya, Jumat (06/08/2021). Kepala Kanwil Kemenag Sulbar, M Muflih B Fattah mengatakan, rotasi jabatan di lingkup Kemenag Sulbar memang harus dilakukan karena tuntutan organisasi. Hal itu juga sebagai bentuk penyegaran bagi pejabat ditempat mereka yang […]

Bagikan

Permudah Nelayan, DPK Mateng Ciptakan Aplikasi Penangkap Ikan

Deskriptif.co.id, Mamuju Tengah – Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Mamuju Tengah (Mateng), temukan terobosan baru ciptakan aplikasi pendeteksi ikan guna mempermudah penangkapan ikan bagi nelayan di laut. I Made Kardiana, merupakan sosok yang mempelopori pembuatan aplikasi itu, juga sekaligus Kepala Bidang Perikanan dan Tangkap DKP Mateng, menuturkan, aplikasi itu bernama Pamekang berasal dari bahasa Mamuju […]

Bagikan

Serbuan Vaksinasi Disambut Antusias Masyarakat Mamuju

MAMUJU, Deskriptif.co.id – Danrem 142/Tatag Brigjen TNI Firman Dahlan, S.I.P didampingi Dandim 1418/Mamuju Kolonel Inf. Tri Aji Sartono, Kasiter Korem 142/Tatag Kolonel Arh. Sri Rusyono,S.E serta Dan Lanal Mamuju Letkol Marinir Laode Jimmy meninjau langsung pelaksanaan Serbuan vaksinasi di Kodim 1418/Mamuju, sekaligus video conference dengan Panglima TNI. Minggu (4/07/21). Kegiatan vaksinasi massal ini, disambut antusias […]

Bagikan