Komisi II DPRD Sulbar: RSUD Harus Maksimalkan Anggaran untuk Oksigen

Komisi II DPRD Sulbar: RSUD Harus Maksimalkan Anggaran untuk Oksigen

Mamuju, Deskriptif.co.id – Persediaan oksigen di Rumah Sakit Umum Daerah Sulawesi Barat (RSUD Sulbar) untuk pelayanan kepada pasien COVID-19 menipis.

Direktur RSUD Regional Sulbar dr. Indahwati Nursyamsi di Mamuju, Kamis, mengatakan persediaan oksigen di rumah sakit itu menipis dan hanya tersedia 10 tabung.

Ia mengatakan tabung yang tersedia itu akan diperuntukkan bagi pasien yang mengalami sesak napas yang sedang menjalani perawatan di rumah sakit itu.

Menurut dia, banyaknya pasien rujukan dari Kabupaten Mamuju membuat oksigen semakin menipis.

Oleh karena itu ia mengatakan, pihaknya akan terus berupaya agar persediaan oksigen tetap memenuhi kebutuhan pasien COVID-19 di RSUD Sulbar.

“Kami harap bantuan oksigen dari pemerintah di Mamuju karena pasien yang dilayani di rumah sakit Sulbar adalah pasien dari Mamuju,” katannya, Senin (30/07/2021).

Menanggapi itu ketua Komisi II DPRD Sulbar, Sukri Umar mengatakan anggaran tak terduga untuk penanganan COVID-19 di Sulbar mencapai Rp14 miliar.

Ia mengatakan anggaran tersebut dialokasikan melalui APBD Sulbar dan dikelola pihak Rumah Sakit Sulbar.

“Seharusnya anggaran yang cukup besar itu dimaksimalkan untuk pemenuhan oksigen di Rumah Sakit Sulbar, jadi jangan mengeluhkan rumah sakit kekurangan oksigen, karena anggarannya sudah tersedia,” katanya. (Adv)

Bagikan ke:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.